Lelaki Gemuk Sibuk Dengan Breast Aku

Pengalam pertama rasakan tusukan – konek Juhairi bertubuh gempal. Seperti wanita lain, aku jugak tak pernah rasa berminat atau bercita-cita nak cari lelaki gemuk sebagai teman hidup. Tetapi pengalaman pertama aku bersama Juhairi, teman Zamri yang dibawa pulang ke kampung tempohari membuat aku terfikir bahawa, lelaki tetap lelaki. Walau apa pun saiz fizikal mereka, lelaki tetap lelaki dan jika sudah namanya lelaki, kehebatan itu tentu ada terutama sekali bab sex. Bercakap tentang sex, pengalaman bersama Juhairi amat berkesan dihati aku, malah hingga hari ini, walaupun sudah beberapa minggu berlalu, aku masih dapat rasakan sentuhan Juhairi. Aku masih rasakan tusukan padan konek Juhairi ke liang faraj aku. Aku terkulai lesu waktu itu.

Terus terang aku katakana, sebelum dia menyentuh aku, aku langsung tak sangka dia sehebat itu. Kerana sebelum ini aku mempunyai pandangan rendah terhadap lelaki gemuk. Aku membayangkan setiap lelaki gemuk mempunyai konek yang pendek dan kecil. Ternyata aku silap. Konek Juhairi besar walaupun tidak terlalu panjang berbanding Zamri, Adie, Azrul, Abg.Navy, Faizal, Hadi, Azrai dan beberapa orang lagi lelaki yang pernah projek dgn aku.

Petang tu petang paling ngeri dalam hidup aku. Aku masuk bilik air nak mandi. Juhairi ikut masuk dan menutup pintu. Dia tutup mulut aku takut aku terkejut dan menjerit. Memang aku terkejut, dan dah nak melatah pun. Tapi aku terdiam. Aku tanya dia kenapa ikut aku masuk bilik air? Nanti mak aku nampak. Abang, akak aku semua ada. Makcik-makcik aku pun ada. Aku gelabah gile waktu tu. Pastu aku dengar ada org bukak paip air kat sinki. Aku gelabah. Aku tak tau la sape yg basuh pinggan tu. Aku bukak air supaya bunyi bising air yang jatuh dari paip ke lantai bilik air tu boleh cover kalau ada bunyi apa-apa dari dalam bilik air.

“Kejap je, tak lama” Juhairi berbisik perlahan. Jantung aku berdegup kencang ketakutan. Bukan aku takut kena rogol tapi aku takut kalau aku tertangkap ketika bersama Juhairi dalam bilik air tu.
“takde tempat lain ke? Nantilah, malam sikit” aku bisik balik kat Juhairi.
“tak boleh tahan la… 3 hari perhati u, naik senak dah ni” Juhairi bisik balik kat aku.
Isk! Aku semakin gelabah bila dengar suara mak aku tegur tunang abang aku yg tengah basuh pinggan tu.
“sape dalam bilik air tu?” Mak aku jerit dari luar.
Aku gelabah beruk! Menggigil dan berpeluh-peluh ketakutan.
“Meen, mak…” aku jawab gabra.
“cepat sikit Meen, jap lagi orang nak mandi, sembahyang maghrib, berebut bilik air pulak” Mak aku berleter.
“ha yelah, Meen mandi jap je” aku jawab balik.

Juhairi bukak baju, perut dia boncet. Dada dia berbulu. Aku tak selera langsung dengan panorama buruk depan mata aku. Tapi bila dia bukak seluar. Aku tercengang. Mak datokkk! Besarnye. Konek dia pun putih macam kulit muka dan badan dia jugak. Ade sikit bulu-bulu halus bawah telur kerandut dia. Dia leraikan balutan towel kat tubuh badan aku. Dia bukak shower dan pimpin aku berdiri bawah shower. Kami mula kebasahan. Dia memeluk aku dan meraba tubuh aku dalam keadaan kami berdiri dibawah shower. Aku sedikit lemas bilik dia kucup bibir aku dibawah shower disaat air jatuh tak henti-henti atas aku. Dia mengusap kelentit aku. Basah. Tapi bukan basah sebab air lendir semulajadi tu, basah sebab air shower tulah. Dia mendakap aku erat. Aku susah nak stim pasal aku ketakutan. Aku risau mak aku kat luar tu. Aku risau kalau tertangkap malu gile. Dah la semua orang ada. Nenek aku, mak aku, abang, akak, makcik, pakcik, sepupu sepapat semua ada. Kejap lagi nak maghrib mesti dorang beratur depan bilik air nak cop turn guna bilik air. Mampus la aku!

Juhairi jolok lubang pantat aku guna jari, aku kangkang sikit bagi laluan untuk jari dia menyelinap masuk. Sambil berdiri memang susah sikit la. Dia nyonyot breast aku, main puting aku guna lidah. Ada sedikit kesan merah kat breast aku yang dia tinggalkan. Mungkin dia nyonyot kuat sikit. Dia banyak menumpukan pada breast aku. Mungkin dia sukakan breast aku sebab dua tiga hari ni pun aku perasan yang dia dok ushar breast aku je. Dia nyonyot, dia ramas. Dia tekap muke dia kat breast aku, dia jilat, dia kepal-kepal, uli-uli dengan riak wajah yang geram. Konek dia naik tegang. Tapi dia masih sibuk dengan breast aku. Aku ketakutan, aku tak boleh lama.

Aku sendiri tonggeng supaya dia terus dapat masukkan konek dia kat lubang pantat aku. Aku nak abis cepat. Aku takut! Aku takleh nak feel sebab aku dalam ketakutan.
Dia tak nak aku tonggeng. Dia nak aku baring kat lantai? Hah? Aku baring jelah. Lantak la, yang sakit lutut dia, bukan lutut aku. Nanti kalau lutut dia sakit mesti dia pancut cepat sikit sebab dah tak tahan sakit lutut.

Aku baring atas lantai bilik air. Abis la rambut aku woiii!!! Dia masukkan konek dia perlahan-lahan sedikit demi sedikit. Besar boleh tahan. Tak mungkin pantat aku yang ketat sebab baru dua tiga hari sebelum tu aku projek dgn Zamri kat tangki air. Aku terasa sendat lubang pantat aku disumbat dek konek dia yang besar padat.

Dia gunakan baju kotor dalam baldi untuk alas kedua-dua lutut dia. Ingatkan tak tau sakit hahaha… Tangan dia meramas-ramas breast aku. Suke betul dia main benda tu. Aku tak boleh nak feel sebab aku dalam ketakutan. Kat kepala aku fikir nak cepat habis je.

“kak meen, nanti ko dah siap mandi panggil aku tau” sepupu aku jerit dari luar.
“yelah” aku jerit balik.
Aku semakin ketakutan. Berderau darah aku dengar suara sepupu aku tu.
Juhairi menggoncang laju tapi tak sampai-sampai lagi. Aku makin gelisah.
Juhairi tiba-tiba stop.
“I tak boleh pancut la, I rasa lama lagi ni, nanti malam kita sambung” dia keluarkan konek dia dan terus cuci konek dia, Aku bangun. Aku pun memang takde mood nak main sebab aku gelabah ketakutan.

Juhairi pakai baju dan mengintai-ngintai memerhati keadaan diluar. Dapur kosong takde orang. Dia keluar cepat-cepat dan aku terus kunci pintu. Aku tarik nafas lega. Huh! Aku mengucap panjang. Adui, ape aku dah buat ni, gile babi betul la mamat tu.
Aku mandi, cuci pantat, cuci rambut, cuci la semua apa yang patut sambil terbayang-bayang konek besar dia yang boleh tahan tu hehehe

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s