Keluarga Sosial

Aku ni kerja kat badan kerajaan. Engkorang semua tak perlu tahu dengan detail lah. Semasa peristiwa ni terjadi aku baru dua bulan berkahwin. Isteriku berkerja di Hospital Besar Kuala Lumpur sebagai jururawat. Pada bulan Disember 1997, dua orang adik ipar ku datang bercuti di Kuala Lumpur. Yang sorang namanya Mastura (17 tahun) dan yang sorang lagi Aneesah (19 tahun). Dia berdua ni kira OK juga. Kalau nak di gred kan berdasarkan skala 10, boleh dapat 7 – 8 point jugak. Kalau nak kira sosial, aku tak berapa sure lah. Keluarga di orang ni bukan warak sangat. Pada malam keempat dia orang tinggal kat rumah aku, isteri aku kena kerja malam. Dia start jam 9.00 malam dan balik jam 7.30 pagi. Aku ni memang stim dengan dua orang ni. Jadi aku plan lah nak kongkek dia orang walau pun aku tahu risiko nya. Mula mula aku kena pisahkan dia dua orang. Aku minta Mastura jagakan anak kecil aku kat bilik tidur aku. Aku suruh dia tidur saja kat bilik aku dan aku akan tidur kat sofa. Dia kata OK saja. Sempat juga dia bergurau, katanya “kalau masuk bilik, jangan silap orang ya bang!”. Berderau darah aku. Jadik malam tu, Aneesah tidur kat bilik spare dan Mastura kat bilik aku. Bila dah jam 11.30 malam, semua orang dah tidur. Aku pun pura pura nak check anak aku kat bilik. Aku nampak Mastura dah nyenyak tidur. Anak aku pun nyenyak kat dalam baby kot nya. Apa lagi, aku pun perlahan lahan tidur kat katil. Mastura tak sedar. Lebih kurang lima minit kemudian , aku mula atur strategi. Aku selak kain batik dia sedikit demi sedikit. Waduh, paha dia punya lah putih. Aku usap usap tapi dia masih tak sedar. Aku selak lagi sampai lah nampak seluar dalamnya. Aku perlahan lahan lucutkan seluar dalam dia. Takut pula dia terbangun nanti. Bila dah habis lucut, aku usap kemaluannya. Yang surprisenya,pukinya dah basah! Ini mungkin dia dah sedar tapi pura pura tidur sebab malu. Aku pun jadi berani. Aku lucut kan kain batiknya dengan selamba tetapi perlahan lahan sambil tangan ku mengusap usap kemaluannya. Kemudian aku lucutkan T shirt nya. Heran masih tak sedar. Aku jadi semakin berani. Aku tanggalkan kain pelikat ku dan aku perlahan lahan lebarkan kelangkangnya. Dengan teliti aku naik di atas badannya. Sebelum dia sempat sedar, aku masukkan perlahan lahan batang ku yang sudah keras hampir nak meletup ni. Aku rasa susah juga nak masuk. Tapi, berkat air mazinya, aku boleh juga tolak batang ku masuk kesemuanya. Dan baru juga aku tahu, dia ni dah tak virgin, cuma barangnya masih cun. Bila dah masuk aku pun hayun lah. Selepas lima minit, punggungnya mula bergoyang. Wooiiit! ada respon ni. Tiba tiba di buka matanya dan peluk badan ku, katanya “aduh bang, laju laju lagi bang, Mas tak tahan ni, sedappppppp”. Dalam hatiku, lega tak terhingga sebab dia rela. Aku hayun kuat kuat sampai lah klimaks 15 minit kemudian. Air mani ku pancutkan kedalam mulutnya. Sepuluh minit kemudian aku kongkek lagi dia. Kali ni 30 minit baru aku klimaks. Lepas tu aku suruh dia tidur. Aku pesan kat dia supaya jaga rahsia. Biar pecah diperut, asal jangan pecah dimulut. Dia angguk dan kata “Mas ni open lah bang, anytime you nak, just let me know.”. Aku tengok jam dah pukul satu pagi. Aku pun pergilah lah lepak kat sofa. Penat. Tapi, lebih kurang jam 2.15 pagi, aku terjaga nak kencing. Aku pegi lah kat tandas #2 dekat bilik Aneesah. Lepas kencing aku perlahan lahan buka pintu bilik Aneesah. Tak kunci lah. Dengan tak semena mena batang aku keras lagi. Aku tengok Aneesah ni tidur pun serupa adiknya. Posisi yang menelentang. Aku dah tak berapa takut lagi dah. Kalau adik pun tak virgin, inikan kakaknya. Jadi strategi aku serupa juga kali ni. Aku perlahan lahan buka kain batik dan seluar dalamnya. Dia pun tak sedar atau buat buat tak sedar. Adik borek kakak rintiklah adanye. Bila aku pun dah bogel aku buka kelangkangnya dan aku tujah kemaluannya yang dah lama aku usap sampai basah. Aneesah ni pun dah tak virgin. Keluarga sosial lah katakan. Bila batang aku dah masuk, dia terus saja peluk badan aku. Jadi aku beres kan lah tanggungjawab ku. Untuk berlaku adil, aku bagi dia dua round juga macam Mastura. Aku habis round pada jam 4.20 pagi. Punya lah aku penat. Aku pun terus tidur disamping Aneesah. Entah macamana, tiba tiba bila aku tersedar Mastura sudah masuk kebilik Aneesah. Masa tu aku dan Aneesah masih bogel. Mastura rileks aje dan terus sambut batang aku. Aneesah pun bangun. Dia pun rileks je. Dan korang tahu apa jadi lepas tu, kita orang threesome lah sampai pagi. Sejak malam tu sampai lah awal bulan January 1998, Mastura dengan Aneesah ni aku kerjakan habis habisan bila saja ada kesempatan. Bini aku tak tahu apa yang aku buat atau dia saja buat pura pura tak tahu. Aku pun bukan tahu sangat apa yang dia buat kat Hospital tu. Tahulah kan Keluarga Sosial.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s